Bisnis Ikan Koi Kian Mengkilap

Ekspor Ikan Koi

Bisnis komoditas ikan koi (Cyprinus capriyo) terus melesat. Tahun ini, nilai perdagangan ikan hias eksotis itu diprediksi mencapai Rp 600 miliar-Rp 700 miliar.

Direktur Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perikanan Kementerian Kelautan dan Perikanan Saut Hutagalung, Senin (10/12/2012), mengemukakan, bisnis ikan hias sebagai salah satu andalan ekspor berkembang pesat seiring dengan permintaan pasar internasional yang semakin tinggi. Selain koi, beberapa komoditas andalan antara lain adalah mas koki, discus, arwana, dan cupang.

Kota Blitar, salah satu sentra produksi koi, mencatat nilai perdagangan Rp 170 miliar selama Januari-September 2012, atau lebih tinggi dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 140 miliar. Belum lagi, sentra lainnya, seperti Tulungagung, bogor, sukabumi, Yogyakarta, dan medan.

Selama tahun 2011, total nilai ekspor ikan hias sekitar 20 juta dollar AS, atau naik dibandingkan dengan tahun 2009 sebesar 14 juta dollar AS. Lima negara utama pengimpor ikan hias asal Indonesia adalah Singapura 2,3 juta dollar AS, Jepang 2,2 juta dollar AS, Amerika Serikat 2 juta dollar AS, Malaysia 1,5 juta dollar AS, dan Hongkong sebesar 2,9 juta dollar AS.

Saut menambahkan, perkembangan produksi ikan hias dalam tiga tahun terakhir ini cukup menggembirakan. Hal ini terlihat dari tren produksi ikan hias yang terus meningkat setiap tahunnya. Sampai dengan Oktober 2012, produksi ikan hias tercatat telah mencapai 834.060.990 ekor.

Wilayah sentra produksi ikan hias Indonesia tersebar di 18 provinsi. Lima provinsi yang merupakan sentra budidaya ikan hias terbesar adalah Jawa Timur, Jawa Barat, DKI Jakarta, Banten, dan DI Yogyakarta.

Untuk lebih mendorong usaha ikan hias, tahun ini Kementerian Kelautan dan Perikanan menggulirkan program bantuan Pengembangan Usaha Mina Pedesaan sebesar Rp 604 miliar untuk 7.300 kelompok. (Sumber : Kompas)

SHARE THIS POST

  • Facebook
  • Twitter
  • Myspace
  • Google Buzz
  • Reddit
  • Stumnleupon
  • Delicious
  • Digg
  • Technorati
Author: budidayaikan View all posts by

Leave A Response

You must be logged in to post a comment.